Cara Melakukan Kontak Mata saat Public Speaking

6550074053_4d2355ba3c_b

Bagaimana cara Anda berkomunikasi saat menyampaikan informasi di depan orang banyak? Apakah Anda melihat ke dinding di depan Anda? Melihat ke Naskah? Atau melihat ke audiens?

Melihat ke audiens, tapi cuma kepala, badan atau keningnya saja? Atau melihat ke audiens, tetapi cuma sekilas saja bepindah dari satu audiens ke audiens lain layaknya bergerak seperti sedang memperhatikan pertandingan tenis tengok ke kiri dan ke kanan. Bagaimana dengan kontak mata Anda?

Saya baru menyadari bahwa saya pribadi ternyata jarang melakukan kontak mata dengan para audiens saat sedang memberikan presentasi kecil di kantor. Saya memang melihat ke audiens tetapi tidak pernah langsung melihat ke mata mereka. Pernah sesekali melihat ke audiens untuk tahu siapa saja yang hadir, tetapi ya itu cuma bergerak cepat dari satu audiens ke audiens lain tanpa melakukan kontak mata.

Menurut para ahli public speaking, hal seperti itu kurang baik. Kita seharusnya melakukan kontak mata dengan audiens karena kontak mata akan membuat kita terhubung dengan audiens.

Kontak mata cerminan bahwa Anda sedang berbicara lansung dengan audiens Anda. Selanjutnya, audiens akan merasakan hal yang sama. Mereka merasa diperhatikan oleh Anda. Pada gilirannya, mereka akan sudi mendengarkan dan menyimak apa yang Anda sampaikan.

Terlepas dari faktor agama, budaya dan kebiasaan antar negara. Saya menyadari pentingnya saran tersebut, tetapi bagaimana melakukannya?

Banyak tips perihal kontak mata saat berbicara di depan publik, tetapi sedikit sekali yang berbicara detail bagaimana melakukannya. Dan dari semua tips tersebut, saya menyukai cara dibawah ini yang cukup mudah bila ingin kita praktekan suatu saat nanti.

Cara kontak matanya adalah sebagai berikut:

1. Tatap mata audiens Anda untuk satu kalimat penuh. Kira-kira 3-5 detik. Jangan tegang dan terpaku. Berikan kontak mata natural. Bayangkan kontak mata saat Anda sedang berbicara dengan Ayah, Ibu, Kakak, Adik, Istri atau orang terdekat Anda. Pada saat itu, tatapan mata Anda sangat santai dan natural bukan? Lakukanlah kontak mata seperti ini ke audiens Anda.

2. Pindahkan kontak mata Anda ke audiens lain dengan durasi yang sama. Pertahankan tatapan mata natural Anda. Senyumlah dengan mata Anda. Begitu selanjutnya, pindahkan kontak mata ke audiens lainnya seakan Anda sedang berbicara satu persatu dengan mereka.

3. Terus lakukan hal tersebut sesuai aliran dari informasi yang hendak Anda sampaikan. Tidak perlu kuatir kalau ternyata audiens Anda tidak memberikan perhatian. Jangan tersinggung dan resah karena kita tidak sedang melakukan kontes adu mata. Beralihlah ke audiens lain. Tetap jaga ekspresi natural Anda.

Bagaimana teman? Sepertinya cara tersebut bisa kita lakukan ya? Namun, tunggu dulu. Cara tersebut sepertinya cuma efektif dan bisa kita praktekkan kalau kita sedang berbicara didepan audiens yang jumlahnya tidak begitu banyak. Lalu bagaimana kalau jumlah audiens kita mencapai katakanlah lebih dari 30 orang? Masa mau melakukan kontak mata satu persatu ke semua audiens kita?

Ada tips lainnya. Kita bisa gunakan teknik dengan membagi audiens kita menjadi beberapa grup. Lakukan kontak mata dengan audiens dalam grup-grup tersebut. Cara lain yang bisa kita lakukan adalah melakukan kontak mata dengan barisan terdepan sambil sesekali melihat ke kumpulan Audiens lainnya.

Pastinya, kita tidak bisa melakukan kontak mata ke semua audiens dong, tetapi pada kasus ini perhatian biasanya akan muncul dan ditularkan. Bila sebagian audiens sudah memberikan perhatian maka biasanya audiens lain juga akan turut memperhatikan.

Kalau sudah ribuan orang datang untuk mendengarkan Anda, sudah bisa dipastikan bahwa mereka datang dengan antusias untuk memperhatikan Anda. Meskipun tidak semua Anda bisa ajak berkomunikasi lewat kontak mata. Setuju ya.

Perhatian khusus bagi para sahabat muslimku, kita diperintahkan untuk menjaga pandangan. Oleh karena itu, tetaplah bertahan agar cara diatas tidak diperuntukkan untuk sesuatu yang dilarang oleh Allah. Pelihara terus aturan menjaga pandangan kepada yang bukan muhrim kita.

Sebagaimana Imam Ghazali bilang r.a, bahwa Anda hendaknya menjaga mata terhadap pandangan kepada wanita yang bukan muhrim, menjaga mata dari melihat serta menginginkannya pada bentuk yang indah, menjaga mata dari melihat oranng lain dengan penghinaan dan menjaga mata dari mengamati kesalahan orang lain.

Demikian para sahabat semua, cara kita melakukan kontak mata yang nanti mau saya coba praktekkan bila ada kesempatan berbicara di depan publik lagi. Sesungguhnya, ini hanya detail kecil saja dari cara kita berkomunikasi di depan publik karena faktor-faktor lain juga harus kita perhatikan.

Seperti yang pernah kita bahas dalam tulisan lalu. Kita juga harus memperhatikan faktor-faktor lain seperti persiapan, teknik penyampaian, dan lain sebagainya. Anda bisa membacanya kembali disini bila ingin mengingat atau mengetahuinya lagi.

Mungkin Anda punya pendapat lain atau ingin menambahkan? Silahkan memberikan komentarnya dan silahkan juga bila mungkin ingin membagikan ke teman dan sahabat lainnya.

Photo Credit: NASA Goddard Space Flight Center

7 thoughts on “Cara Melakukan Kontak Mata saat Public Speaking

  1. Pingback: Tampilkan Pesona Keramahan Anda lewat Bahasa Tubuh Ini | The Leader is YOU

    • Hehehe. Kontak mata dilakukan natural saja seperti saat kita bicara dengan bapak atau ibu kita. Dan ya nga usah harus dilihat semua. Sesuaikan dengan keadaan. Bukankan muslim juga diharuskan untuk menahan pandangan pada lawan jenis?

  2. Pingback: Resep Sederhana Presentasi Hebat | The Leader is YOU

Komentar Anda disini sangat Berarti

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s